Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Panduan untuk Mengubah Posting Blog menjadi Video YouTube yang Menarik

Panduan untuk Mengubah Posting Blog menjadi Video YouTube yang Menarik - Ada banyak pembuat konten sukses di YouTube yang proses kreatifnya dimulai dengan blogging. Namun, akhirnya mereka pindah ke YouTube karena popularitas konten video yang meroket. sebagian besar pembuat konten ini memiliki kesamaan – mereka beralih ke konten yang bertujuan untuk membuat video YouTube dari memposting blog mereka yang ada. Jika kamu memiliki blog dan ingin melakukan hal yang sama, kamu berada di tempat yang tepat. Dalam artikel ini, saya akan membagikan semua informasi penting yang kamu perlukan untuk mengubah postingan blog kamu menjadi video yang menarik di YouTube. Tapi pertama-tama, mari kita lihat blogging dan YouTube dan bagaimana perbandingannya.

Blogger vs Youtuber

Blogging menawarkan sejumlah keuntungan dan kerugian tertentu, dan begitu juga YouTube. Mari kita lihat lebih dekat semuanya dengan membandingkan dua metode pembuatan konten berdasarkan faktor-faktor berikut:

Keterjangkauan

Blogging adalah outlet kreatif yang bagus untuk pembuat konten yang pemalu di depan kamera – yang kreativitasnya keluar dalam bentuk tulisan. Blogging memiliki peringkat tinggi dalam hal keterjangkauan, karena yang kamu butuhkan untuk menjalankan blog hanyalah komputer dan koneksi internet. Jadi, jika kamu ingin membuat sesuatu sendiri tanpa menghabiskan banyak uang, blogging adalah tempat yang bagus untuk memulai. Di sisi lain, kamu mungkin membutuhkan lebih banyak uang untuk mempublikasikan video YouTube. Meskipun mendaftar untuk akun YouTube gratis, karena ini adalah platform konten berbasis video, kamu mungkin harus berinvestasi dalam peralatan berkualitas tinggi seperti kamera, peralatan perekaman audio, dan banyak lagi.

Branding dan Ekspansi

Melalui blog yang diteliti dengan baik, informatif, dan menarik, kamu dapat membuat merek yang dapat dipercaya. Meskipun YouTube adalah tempat yang tepat untuk memperluas cakrawala merek kamu, jika kamubaru memulai, sebaiknya lakukan melalui blog. Saat ini, bisnis baru dan pembuat konten sedang berjuang untuk menemukan pijakan di YouTube karena tingginya persaingan. Jadi, dalam hal pembuatan merek, tetaplah ngeblog, dan dalam hal ekspansi, pindahlah ke YouTube.

Kepemilikan

Blog adalah sesuatu yang kamu miliki, tidak seperti saluran YouTube. Sangat mudah bagi YouTuber untuk berpikir bahwa saluran mereka adalah milik mereka. Namun, faktanya adalah bahwa YouTube memiliki semua saluran di platform tersebut. Ini dapat membuat perbedaan dalam jangka panjang, terutama jika konten kamu kontroversial. Misalnya, jika salah satu video YouTube kamu menyebabkan kontroversi, YouTube dapat memutuskan untuk menghapus video kontroversial tersebut, baik kamu suka atau tidak. Namun, konten blog kamu, meskipun kontroversial, tidak akan dihapus oleh orang lain. Ini murni dalam kendali kamu dan apakah posting blog tetap atau tidak sepenuhnya tergantung pada keputusan kamu.

Waktu Untuk Produksi Konten

Waktu yang kamu ambil untuk membuat konten bermuara pada seberapa efisien kamu. Namun, secara umum, dapat dikatakan bahwa kamu dapat membuat konten blog lebih cepat daripada membuat video YouTube. Alasannya cukup sederhana – jika kamu membuat blog, bagian utama dari proses pembuatan konten kamu hanya akan melibatkan penulisan. Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk video YouTube. Jika kamu membuat vlogging (video yang setara dengan blogging), pertama-tama kamu harus menangkap rekamannya, yang melibatkan banyak percobaan dan kesalahan. Setelah merekam video, kamu juga harus mengeditnya, dan pengeditan video adalah salah satu proses yang paling berat bagi pembuat konten YouTube mana pun.

Traffic

Karena sifat hiperkompetitif dari blogging dan Youtube, kamu perlu beberapa saat sebelum kamu mulai menghasilkan traffic untuk blog atau saluran YouTube kamu. Di YouTube, segalanya sedikit lebih mudah karena ini adalah dunianya sendiri, dan persaingan kamu terbatas pada platform. Blogging, di sisi lain, melibatkan persaingan dengan dunia internet yang lebih luas seperti social media, search engine, dan kamu harus melakukan beberapa upaya serius di bidang pemasaran untuk menghasilkan lalu lintas.

Tips Merubah Konten Blog Jadi Video Untuk YouTube

Jadi, sekarang kamu tahu apa perbedaan antara membuat konten untuk YouTube dan blog kamu. Saatnya mengetahui kiat terbaik yang memungkinkan kamu mengubah entri blog menjadi video berkinerja tinggi di YouTube. Jadi, mari kita lanjutkan pembahasannya.

Pilih posting blog dengan informasi paling praktis

Posting blog yang membanggakan informasi praktis jauh lebih mudah dalam hal penggunaan kembali konten untuk membuat video YouTube. Misalnya, jika kamu memiliki blog perjalanan, akan lebih mudah untuk mengonversi postingan blog yang berisi informasi seperti tempat terbaik untuk dikunjungi di wilayah tertentu. kamu dapat menganggap posting blog seperti itu sebagai dasar untuk skrip video YouTube kamu. Mereka memberi kamu arah ke mana kamu harus pergi. Di sisi lain, jika kamu memilih posting blog yang berisi informasi abstrak, akan lebih sulit untuk membuat video dari informasi yang tersedia. Hal ini disebabkan fakta bahwa informasi abstrak bersifat subjektif.

Perhatikan takeaways utama dari posting blog yang ingin kamu konversi ke video

Jadi, kamu membaca posting blog yang panjang tetapi tidak dapat menemukan informasi yang harus kamu sertakan dalam video, bersama dengan apa yang harus kamu kecualikan. Di sinilah membuat catatan dapat membantu kamu. Saat membaca posting blog kamu dari atas ke bawah, kamu harus mencatat poin-poin penting dari mereka. Sekali lagi, fokus kamu harus pada informasi praktis, yaitu, hal-hal yang dapat kamu tangkap melalui video. Ketika kamu memiliki takeaways kunci dari posting blog panjang kamu, kamu dapat merekam video lebih efisien berdasarkan informasi yang kamu kumpulkan. Takeaways kunci akan membentuk dasar video kamu, yaitu, mereka akan membantu dalam menciptakan suasana video. Jadi, saat mencatatnya, perhatikan keseluruhan posting blog kamu dan cobalah untuk tidak terganggu.

Rekam video dengan sabar

Sangat mudah untuk berpikir bahwa kamu dapat merekam video dengan mudah hanya karena kamu telah membuat catatan tentang takeaways utama. Namun, faktanya pengambilan video adalah proses yang memakan waktu, terutama jika kamu membuat konten yang mengharuskan kamu berbicara. Misalnya, vlogger harus spontan di depan kamera, dan itu tidak disukai semua orang. Jadi, jika kamu ingin tampil percaya diri, kamu mungkin harus melalui beberapa trial and error sebelum mendapatkan versi terbaik. Sebaiknya luangkan lebih banyak waktu daripada yang kamu perlukan untuk merekam video, karena proses perekaman mungkin terhalang oleh elemen eksternal. Misalnya, jika mulai hujan, akan sulit untuk merekam video. Jadi, jangan meninggalkan rumah tanpa kesabaran saat kamu keluar untuk merekam video.

Letakkan potongan-potongan itu dalam perangkat lunak pengeditan

Saat ini, kamu dapat memilih dari beragam perangkat lunak pengeditan video. Meskipun Adobe Premiere Pro adalah salah satu perangkat lunak paling tepercaya untuk mengedit video, ada juga alternatif lain, seperti Wondershare Filmora. Jika kamu seorang amatir, sebaiknya pilih perangkat lunak pengeditan yang mudah digunakan, seperti Filmora. Namun, jika kamu membanggakan pengalaman mengedit video, kamu dapat mencoba perangkat lunak yang lebih kompleks seperti Adobe Premiere Pro. Terlepas dari perangkat lunak yang kamu putuskan untuk digunakan, faktanya adalah bahwa pengeditan video adalah proses yang paling memakan waktu untuk membuat video YouTube. Selama mengedit, kamu juga harus menambahkan musik latar untuk membuat video lebih canggih. Musik dapat memainkan peran yang sangat membantu dalam membatalkan suara yang tidak diinginkan yang ditangkap selama proses perekaman video.

Periksa inkonsistensi

Jadi, kamu telah mengumpulkan video kamu, dan kamu tidak sabar untuk mempostingnya di saluran YouTube kamu. Namun, penting untuk tetap bersabar pada saat ini karena mungkin masih ada ketidakkonsistenan antara video kamu dan postingan blog yang menjadi dasarnya. Jadi, sebelum kamu mengunggah konten ke YouTube, pastikan untuk memeriksa ketidakkonsistenan. Apakah ada sesuatu yang penting yang hilang dari video kamu? Apakah video kamu berhasil menangkap semua yang dilakukan posting blog kamu? Ajukan pertanyaan ini kepada diri kamu sendiri, dan jika tidak ada pekerjaan lebih lanjut yang diperlukan pada video, jangan ragu untuk mengunggahnya.

Buat hubungan antara saluran YouTube dan blog kamu

Mark Wiens, salah satu food vlogger terpopuler di YouTube, memulai perjalanan gastronominya sebagai seorang blogger. Pada tahap awal karir bloggingnya, Wiens mengalami banyak kejatuhan. Namun, ia belajar dari mereka dan memasukkan pelajaran dalam upaya masa depannya. Saat ini, saluran YouTube Wiens memiliki jutaan pelanggan, dan blognya juga bernasib sangat baik. Ini semua karena hubungan yang dia bangun antara blognya dan saluran YouTube-nya melalui upaya branding-nya. Ada banyak konsistensi dalam blogging makanan dan petualangan vloggingnya, dan konsistensi itu menghasilkan lalu lintas untuk saluran YouTube dan blognya.

Penutupan

Itu saja yang bisa saya bagikan kepada kamu. Jika ada yang ingin ditanyakan, silahkan tulis di kolom komentar di bawah. Semoga suka dan sampai jumpa di postingan selanjutnya.